Sejarah Fisika-Fisika Matematika

Hari ini kita belajar sejarah. Duh, kalau ngomongin sejarah pasti bawaannya ngantuk *plak!!. Apalagi sejarah fisika. Duh ya, kalau ngomongin sejarah itu pasti jatuhnya cerita jaman bahelak yang membosankan, iyeesss?. Tapi, jangan salah ya~ sejarah fisika itu nggak cuma ngomongin cerita jaman bahelak, rumus pun juga diomongin gimana sejarahnya, fisika matematika misalnya.

Ah, sudahlah, kalau ngomongin fisika matematika, itu udah bikin yang denger mengerutkan kening. Apalagi kalau yang denger mahasiswa fisika sendiri, kuliahnya belum mulai, stressnya udah datang duluan. Itu udah kebukti dari jamannya aku masih S1, kalau kuliah fismat(fisika matematika), bawaannya ngantuk. Berasa kalau fismat itu nggak cuma asal-usul rumus aja, tapi juga ada setan di dalamnya. Setan yang sukanya ngegoda biar merem waktu mata kuliah fismat, hehehe~.

Ekpresi mahasiswa yang ada di perkulihan fismat itu macem-macem, tapi intinya sama, nggak mudeng*wahaha,itu kalau mahasiswa yang setipe denganku~. Ada yang keningnya berkerut-kerut sampai beberapa lapis, mungkin sampai ratusan lapis kerutan di keningnya. Ada juga yang pandangannya kosong, bener sih pandangannya ke ibu dosen, tapi berasa tembus gitu pandangannya, kayak nggak lihat ibu dosennya. Terus, ada yang bertopang dagu sambil nahan ngantuk. Bahkan ada yang ngembungin pipi, pertanda bosen. Terus aku? Aku cuma ngikik-ngikik nggak jelas lihat ekspresi temen-temen sambil nahan ngantuk, padahal udah ada permen dimulut.

Di fisika matematika itu ada materi yang ngomongin persamaan Maxwell. Apa sih persamaan Maxwell itu? Entahlah, aku juga nggak ngeh. Kan nilaiku fisika matematika kemarin ilmunya nyicil *plok!!. Ternyata aku juga baru tahu sekarang, kalau persamaan Maxwell itu didasari sama empat persamaan. Persamaan Gauss I, II, Faraday, sama Ampere.

Tapi, pas ngebuktiin persamaan Ampere, ternyata ruas kanan dan ruas kiri itu nilainya beda. Artinya persamaan Ampere itu hanya berlaku untuk situasi khusus, khusushon lah. Gara-gara cuma bisa di situasi khusus, Om Maxwell bingung tuh. Akhirnya Om punya solusi, dan solusinya pakai persamaan kontinuitas. Dari ngublek-ngublek itu persamaan, ngehabisin pensil, ribuan kertas, Om berhasil menemukan persamaan Ampere yang berlaku untuk semua keadaan, dan diberi nama Ampere-Maxwell.

Duh, ya, pas ngebuktiin itu rumus dipapan tulis. Ibu dosennya sih kerja keras banget biar kita—mahasiswanya paham. Alhamdulillah, kerja keras ibuknya dikabulkan sama Allah. Ada hal-hal yang aku nggak paham ketika ada matakuliah itu di pendidikan sarjana, sekarang sedikit-sedikit ilmu yang datangnya nyicil itu terbayar.hahahaa~

Udah ah, ngegosipin si sejarahnya Om Maxwell. Semoga bermanfaat~

Salam Nucleon!!!

-end-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s